Senin, 09 Juli 2012

10 kota hantu paling mengerikan di dunia

,

Mendengar nama kota hantu pasti kamu sudah seram untuk mengunjunginya namun beberapa kota-kota hantu yang ditinggalkan penduduknya sekarang menjadi tujuan wisata, sementara kota hantu yang lain mungkin berbahaya atau ilegal untuk dikunjungi. Nah berikut ini 10 Kota Hantu Paling Mengerikan di Dunia kamu mau tahu apa aja itu simak berikut ini.

1. Kolmanskop (Namibia)

Kolmanskop adalah sebuah kota hantu di selatan Namibia, beberapa kilometer ke pedalaman dari pelabuhan Luderitz. Pada tahun 1908, Luederitz itu terjun ke demam berlian dan orang-orang bergegas ke padang gurun Namib berharap untuk mendapatkan keberuntungan dengan mudah. Dalam waktu dua tahun, kota, lengkap dengan kasino, sekolah, rumah sakit dan bangunan tempat tinggal yang eksklusif, didirikan di padang pasir tandus. Tetapi tidak lama setelah penurunan penjualan berlian setelah Perang Dunia Pertama, awal akhir dimulai. Selama tahun 1950 kota ini sepi dan bukit pasir mulai meminta kembali apa yang selalu mereka ambil dulu.

Segera layar logam runtuh dan taman-taman cantik dan jalanan yang rapi dikubur dibawah pasir. Pintu dan jendela berbunyi pada engselnya, jendela kaca retak menatap kosong di padang pasir. Sebuah kota mati baru telah lahir.

Beberapa bangunan tua masih berdiri dan beberapa interior seperti teater masih dalam kondisi sangat baik, tapi sisanya runtuh dan dibongkar sekarang reruntuhan dari kemegahan kini menjadi rumah hantu.

2. Prypiat (Ukraina)

Prypiat adalah sebuah kota yang ditinggalkan di Zona keterasingan di Ukraina utara. prypiat adalah rumah bagi pekerja Nuklir Chernobyl Power Plant, ditinggalkan pada tahun 1986 setelah bencana Chernobyl. Populasinya telah berkurang sekitar 50.000 sebelum kecelakaan itu.

Sampai saat ini, situs itu menjadi museum, mendokumentasikan era Soviet terlambat. bangunan Apartment (empat diantaranya konstruksi baru-baru ini belum ditempati), kolam renang, rumah sakit dan bangunan lain semuanya ditinggalkan, dan segala sesuatu ada di dalam bangunan ditinggalkan, termasuk catatan, kertas, TV, anak-anak mainan, furnitur, barang-barang berharga, dan pakaian , dll bahwa setiap keluarga akan normal dengan mereka. Warga hanya diizinkan untuk mengambil sebuah koper penuh dokumen, buku dan pakaian yang tidak terkontaminasi.

3. San Zhi (Taiwan)

di Utara Taiwan, desa ini miskin futuristik pada awalnya dibangun sebagai retret liburan mewah untuk orang kaya. Namun, setelah banyak kecelakaan fatal selama konstruksi, produksi dihentikan. Kombinasi dari kurangnya uang dan kurangnya kesediaan berarti bahwa pekerjaan dihentikan secara permanen, dan bangunan asing seperti struktur tetap seolah-olah menjadi peringatan yang hilang. Bahkan, desas-desus di sekitarnya menunjukkan bahwa Kota sekarang dihantui oleh hantu dari orang yang meninggal.

4. Craco (Italia)

Craco terletak di Daerah Basilicata dan Provinsi Matera. Sekitar 25 mil dari daratan Teluk Taranto di punggung kaki dari boot dari Italia. Kota abad pertengahan ini adalah khas dari orang-orang di daerah tersebut, dibangun dengan bukit-bukit bergelombang panjang di sekeliling yang memungkinkan untuk pertanian gandum dan tanaman lainnya. Craco dapat dibangun kembali pada tahun 1060 saat tanah itu dalam kepemilikan Uskup Agung Arnaldo, Uskup Tricarico.

5. Oradour-sur-Glane (Prancis)

Desa kecil Oradour-sur-Glane, Perancis, adalah tempat kengerian tak terkatakan. Selama Perang Dunia II, 642 penduduk dibantai oleh tentara Jerman sebagai hukuman untuk Perlawanan Prancis. Jerman pada awalnya ditujukan untuk mencapai target terdekat Oradour-sur-Vayres dan keliru menyerang Oradour-sur-Glane pada 10 Juni 1944. Menurut survivor’s account, laki-laki digiring ke dalam gudang di mana mereka ditembak di kaki sehingga mereka akan mati lebih lambat. Para perempuan dan anak-anak, yang telah diadakan di gereja, semua binasa ketika mencoba mereka untuk melarikan diri disambut oleh tembakan senapan mesin. Desa itu dihancurkan oleh Jerman sesudahnya. reruntuhan masih berdiri saat ini sebagai peringatan kepada orang mati dan pengingat peristiwa yang terjadi.

6. Gunkanjima (Jepang)

Pulau ini adalah salah satu dari 505 pulau tak berpenghuni di Prefektur Nagasaki Jepang sekitar 15 kilometer dari Nagasaki. Ia juga dikenal sebagai “Gunkan-Jima” atau Pulau Kapal Perang berkat dinding laut yang tinggi. Pada tahun 1890 ketika sebuah perusahaan bernama Mitsubishi membeli pulau tersebut dan memulai proyek untuk mendapatkan batubara dari dasar laut. Hal ini menarik perhatian banyak orang, dan pada tahun 1916 mereka dipaksa untuk membangun gedung pertama beton besar Jepang di pulau itu. Sebuah blok apartemen yang akan baik mengakomodasi lautan pekerja dan melindungi mereka dari angin topan.

7. Kadykchan (Rusia)

Kadykchan adalah salah satu dari banyak kota Rusia kecil yang jatuh ke kehancuran ketika Uni Soviet runtuh. Penduduk terpaksa pindah untuk mendapatkan akses ke layanan seperti air mengalir, sekolah dan perawatan medis. Negara memindahkan mereka keluar selama dua minggu, dan mereka dibawa ke kota-kota lain dan dilengkapi dengan perumahan baru. Setelah sebuah kota pertambangan timah dari 12.000 orang, kota ini sekarang sepi. mereka pergi tergesa-gesa , warga meninggalkan barang di rumah mereka di belakang mereka, sehingga Anda sekarang dapat menemukan mainan tua, buku, pakaian dan benda-benda lain di seluruh kota kosong.

8. Kowloon Walled City (Cina)

Kowloon Walled City ini terletak tepat di luar Hong Kong, China selama pemerintahan Inggris. Seorang mantan watchpost untuk melindungi daerah terhadap bajaken, itu diduduki oleh Jepang selama Perang Dunia II dan kemudian diambil alih oleh penghuni liar setelah Jepang menyerah. Baik Britania maupun Cina ingin tanggung jawab untuk itu, sehingga menjadi kota tanpa hukum nya sendiri.

9. Famagusta (Siprus)

Varosha adalah penyelesaian di Republik Siprus Utara yang belum diakui. Sebelum invasi 1974 Turki Siprus, itu adalah daerah wisata modern di kota Famagusta. Selama tiga dekade terakhir, telah meninggalkan sebagai kota hantu. Pada 1970-an, kota ini manjadi tujuan wisata di Siprus. Untuk melayani peningkatan jumlah wisatawan, banyak baru bangunan bertingkat tinggi dan hotel dibangun.

Ketika tentara Turki menguasai daerah tersebut selama perang, mereka berpagar itu dan telah sejak menolak pengakuan kepada siapa pun kecuali Turki militer dan personel PBB. Rencana Annan telah disediakan untuk kembalinya Varosha untuk mengontrol Siprus Yunani, tetapi ini tidak pernah terjadi, karena rencana itu ditolak oleh para pemilih Siprus Yunani.

10. Agdam (Azerbaijan)

Kota menakutkan dari Agdam, Azerbaijan awalnya tinggal 150.000 orang. semua penduduknya hilang pada tahun 1993 selama perang Nagorno-Karabakh, meskipun kota itu tidak pernah diatur untuk pertempuran, bangunannya menjadi korban vandalisme sementara diduduki oleh Armenia. Bangunan yang patah hati dan kosong, dengan hanya masjid yang tertutup grafiti yang tersisa utuh. Agdam penduduk telah pindah ke daerah lain Azerbaijan, serta ke Iran.

0 komentar to “10 kota hantu paling mengerikan di dunia”

Poskan Komentar

 

catatan informasi Copyright © 2011 -- Template created by O Pregador -- Powered by Blogger